Followers

Pages

There was an error in this gadget

Sunday, August 23, 2009

Terpaksa atau dipaksa...salah aku ker??

Alhamdulillah akhirnya sampai juga saya dari UKM selepas kembali dari Felda Tersang melaksanakan beberapa program dibawah Latihan Amali Dakwah Muslim yang merupakan subjek wajib jabatan.. Apa yang ingin diluahkan disini terlalu banyak.. Tentang program, keluarga angkat, perubahan, sekularisme, kesombongan dan sebagainya. Tapi yang hendak diceritakan lebih disini adalah tentang program.

Program yang telah berlangsung ini alhamdulillah mendapat sambutan dari pihak pelajar mahupun ibu bapa angkat masing-masing. Cuma sedikit sebanyak juga sekretariat program mengalami beberapa ujian dari Allah iaitu kehilangan barang-barang program. Dipendekkan cerita bahan yang sedia ada terpaksa dijimatkan kerana bahan yang hendak dibeli adalah jauh di pekan yang mengambil masa 1 jam untuk sampai ke bandar raub dari Felda Tersang.

Sekretariat program juga mengalami beberapa masalah luaran terutama dengan pihak luar iaitu guru yang menjadi PIC (Person In Charge) dalam Ceramah Manual Belajar Bestari dan Latihan Dalam Kumpulan. Apa yang hendak dikisahkan disini adalah bahawa ada seorang guru yang bukanlah setinggi mana jawatannya telah banyak mempersoalkan kerja-kerja kami. Antara yang menjadikan aku sebagai ketua program terkedu adalah beliau telah meminta aku untuk menegur seorang kakak master yang sentiasa memakai purdah supaya menanggalkan purdah tersebut ketika didalam sekolah. Hampir tiga kali guru tersebut menegur aku supaya dapat aku sampaikan teguran tersebut kepada kakak master ayng bertugas sebagai fasilitator ketika itu. Aku dimaklumkan bahawa beliau adalah dari Darul al-Quran. Guru tersebut memerhatikan tindakan aku dan melihat gerak geri aku. Pandangannya buat aku terpaksa berhadapan dengan kakak tersebut supaya meminta menanggalkan purdah yang dipakai. Menurutnya sekolah tersebut telah menerima surat pekeliling supaya tiada yang memakai purdah.

Agak sedih ketika itu aku seolah-olah bersubahat dengan guru tersebut. Aku terpaksa memberitahu kepada kakak agar program berjalan lancar. Tapi apa yang menyebabkan aku kurang berpuas hati adalah adakah kami pelajar UKM membuat program disana selama sehari sahaja boleh mengubah pelajar yang tidak memakai purdah kepada memakai purdah. Kakak tersebut pada mulanya tidak menghiraukan nasihat aku dan aku tidak kisah pada awalnya sehinggalah guru tersebut berjumpa dengan kakak dan memberitahu supaya menanggalkan purdah tersebut. Beliau terpaksa menaggalkan purdah dan menggantikannya dengan mask atau topeng mulut.

Itulah namanya sekularisme bagi pandangan peribadi. Seih aku hanya Allah yang dapat gambarkan.. perasaan serba salah menjadikan aku sebagai seorang manusia yang paling lemah dalam dunia

0 comments:

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates