Followers

Pages

There was an error in this gadget

Monday, June 29, 2015

kisah si penagih dadah



Mereka pandang hina dengan dia (penagih dadah) sampai doktor dan nurse buat endah tak endah bila dia mnta sedikit ubat tahan sakit..dia minta oksigen sebab sesak nafas..dia meraung kepanasan..tp tiada siapa yg peduli. (Alasan mereka tgh gian la tu) dia call mak dia supaya dtg menjemputnya tp ibunya cuba mengelat ketika dihubungi. Tapi tahu kah kamu dia mati bersendirian di katil hospital tanpa ditemani ahli keluarga (wahai ibu walaupun anak kamu dianggap sampah tp darah kmu ttp mngalir ditubuhnya..trima dia seadanya)..Tahukah kamu dia bersedekah roti dan ayam miliknya pada pesakit lain. Tahukah kamu dia berzikir ketika mnghadapi sakit dan sebelum ajal menjemputnya dan tahukah kamu dia mati dalam bulan yg mulia. Tiada siapa yg mnyedari nyawanya berakhir sehingga ada seorang pnjaga yg mnyedari..Siapa kita manusia nak tentukan penagih dadah sebagai sampah masyarakat. Mohon doktor dan nurse jangan memilih pesakit ketika merawat mereka..akhirnya dia pergi menemui Pencipta.. 

Damailah kamu disana

Ramai dah yg baca post ini dan telah menjadi viral..tujuan aku post kata2 ni dekat facebook supaya tiada doktor atau nurse memperlakukan pesakit penagih dadah sebegitu. Sekiranya telah habis ikhtiar ubat ubatan ckuplah penuhi apa yg dia harapkan. Dia nk bertemu dengan ibunya. Dia harap ada keluarganya datang membawa dia pulang. Tapi harapan tinggal harapan sehingga maut menjemputnya yg dtg melawat   hanyalah 'tetamu' atau keluarga yang datang kerana peninggalan barang arwah di katil hospital

keluarga arwah ada call aku mohon untuk aku delete post ini. Post ini menyebabkan si ibu bersedih. Si anak katanya 'hari2' datang melawat arwah. Tapi sepanjang kami menjaga abah di hospital hanya pihak AADK atau Agensi Anti Dadah Kebangsaan. Dan ada seorang lelaki yang aku rasa hanya kawan dan bukan dari kalangan keluarga..si ibu ada alasan yang kurang logiknya ..Yaa..akhirnya aku delete.. aku tak nk dengar alasan panjang lebarnya.. Aku bukan kejar like or berapa bnyak bilangan share. Aku hanya kejar berapa ramai yg mampu baca dan jadikan ikhtibar.

Ada yang mengkritik dan ada yang memuji terutama tentang layanan pihak hospital termasuk peribadi aku. Katanya sbb aku takde ahli keluarga yang penagih dadah. Maaf aku katakan. Bapa saudara aku sendiri penagih dadah tapi nenek aku tak pernah abaikan dia. Sehingga hujung nyawanya dan matinya juga disisi nenek. Kepada kakitangan nurse. Aku bukan mencari salah kamu. Tapi aku lihat sendiri kamu perlekehkan dia. Semua pesakit disitu boleh menjadi saksi. Yaa aku tidak menafikan dia banyak mengeluarkan kata2 kurang elok untuk didengari. Tapi adakah kerana kata2 itu menyebabkan kamu rasa meluat dan berkecil hati sehingga permintaan dan jeritan di saat akhir pun kamu tidak hiraukan. Pelbagai ungkapan aku dengar dari pesakit mahupun penjaga. Ada yang mengatakan seorang doktor menginject mati atas permintaan pesakit. Ada juga yang mengatakan mereka tidak membuat 'tepukan dada' dan tenang sahaja bila dia mati. Bukankah sepatutnya kamu akan rasa sedikit cemas. Tapi mungkin  di pihak kamu pula ada sebab tersendiri.

Kepada keluarganya..Jangan guna alasan yang dia tidak waras maka kamu membuang dia. Jangan guna alasan dia banyak menyusahkan kamu kerana dia adalah anak kamu. Bagaimana kamu mendidiknya sewaktu kecil.

Kepada arwah kamu telah pergi tanpa sesiapa pun disisi kamu..sekurang kurangnya kamu tidak merasa sakit lagi. Kamu seorang anak yang terbaik sekiranya diberi peluang Allah untuk kamu tapi Allah sayang pada kamu kerana itu dia ambil kamu untuk kembali disisiNya. Beruntung kamu meninggal di bulan mulia. Pada malam jumaat pula.

Yaa sejujurnya aku masih terkenangkan suara dia meminta tolong. "Nurse tolong nurse aku panas nurse..lailaha illa Allah Muhammad Rasul Allah" " Allahu Akbar" "Nurse tolong nurse aku nak balik tolong hantar aku balik" "mak cik pinjam telefon mak cik sy nak call kuarga saya". Merintih dia. Biarlah si ibu bersedih dengan post aku supaya ibu2 yang mempunyai anak penagih dadah bersabar dengan sikap mereka. Sekiranya mereka diluar batasan hubungi pihak polis.

Seorang ibu yang bertanggungjawab adalah mereka yang tidak memutuskan hubungan anak dengan keluarga tetapi mencari jalan untuk kembalikan anak ke pangkal jalan. Itulah pengorbanan ibu yang terbaik.

Sumber: aku sendiri, pesakit hospital wad 5, sahabat arwah



Friday, June 5, 2015

pengalaman bersalin anak pertama

Assalamualaikum..

Hari ni post adalah tentang pengalaman bersalin. Ramai yg cakap bersalin ni separuh mati. Antara hidup dan mati. Antara mak dan anak.. memang benar semua tanggapan itu. Tapi pengalaman bersalin untuk setiap wanita itu berlainan. Ada yg Allah permudahkan hambaNya ada yg Allah bg kesukaran pada hambaNya

So disini sy ingin berkongsi pengalaman bersalin bersama semua. Pertamanya hospital pilihan adalah Azzahra. Bukan sebab kami berkemampuan dan kaya. Tetapi kerana doktor pilihann kami adalah perempuan. Takut juga kalau GH kami trpaksa menerima doktor lelaki..

Minggu 40 kami bertemu pakar O&G Dr Mashitah. Beliau maklumkan pada kami tentang kandungan air ketuban bayi hanya tinggal 8 dan terpaksa di induce. Samaada mlm tersebut atau keesokan hari aku perlu diwarded. Sepanjang petang sehingga keesokan hari hati rasa gundah mengingatkan bersalin itu bagai separuh nyawa. Samaada hidup atau mati

KHAMIS 28.05.2015

JAM 9.30 am. aku dimasukkan ke bilik utk diwarded. Setiap jam bidan akan datang untuk check pergerakan baby. Akhirnya datang seorang bidan perempuan yang memulakan tugasnya dengan melihat bukaan. Agak sakit apabila doktor mula memasukkan jarinya dan kedalam kemaluan.. Kemudian bidan mula memasukkan cecair supaya mudah untuk membuang air besar. Tidak sampai seminit perut menggelodak utk membuang. Sangat bernasib baik apabila tandas ada dalam bilik dan ia memudahkan pergerakan aku.

JAM 12.00 pm. Bidan maklumkan pada awalnya hanya 2 cm dan bidan trsebut memaklumkan bahawa perlu diinduce. Pada pukul 12 induce pertama dimulakan. Tiada rasa kontraksion mahupun sakit pinggang dan perut. Sempat jugalah minum air selusuh dan delima. Tidak lupa juga dengan air zam zam. Aku menunggu dengan sabar untuk merasa kontraksion. Semasa berada diward aku perbanyakkan membaca yasin, surah maryam, al Thariq dan zikir. Almaklum takut kematian yang datang semasa melahirkan anak. Suamiku sabar menunggu disisi. 1 jam selepas diinduce aku tidak dibenarkan keluar walaupun ke tandas. Jadi aku habiskan masa selama 1 jam untuk tidur.

JAM 5.00pm bidan dtg sekali lagi untuk check bukaan. Tapi tiada perubahan. Bila bidan check bukaan aku rasa macam nak kene rodok bahagian kemaluan. Sakitnya hanya Allah yang tahu. Ditekan sedalam dalamnya untuk mencari bukaan

Jam 5.30 pm aku bertukar ke bilik Tun Perak. Dua katil dalam 1 bilik. Agak selesa sebab kami ambil pakej Ummi

Jam 6.00 pm. Bidan datang untuk induce kali kedua. Sekali lagi aku dirodok seperti mana kaedah check bukaan. Tapi bezanya induce ni bidan akan masukkan satu pil ke dalam kemaluan dan ditekan tekan ke dalam. Sakitnya  MasyaAllah..seperti biasa aku dinasihatkan agar tidak berganjak dari katil selama satu jam.

6.20 pm.  Aku mula merasa sedikit sakit perut dan pinggang. Pada mulanya aku senyum sebab induce kali kedua ini berjaya membuat aku rasa kontraksion. Semakin menginjak saat ke minit aku merasa sakit yang berganda. Sakit yang tidak dapat aku tahan. Aku cuba melaksanakan solat maghrib secara duduk. Tetapi aku tidak mampu untuk duduk. Hinggalah aku laksanakan solat maghrib dan Isyak dalam keadaan baring menghadap kiblat. Itupun solat aku masih tidak sempurna kerana banyak pergerakan kerana menahan sakit. Moga Allah terima solat baring ku. Kemudia aku sambung baring menahan sakit. Dari minit bertukar jam. Aku dapat rasa nyawa aku dihujung tanduk. Sakitnya semakin bertambah..nurse memaklumkan bahawa check yang seterusnya adalah pada pkul 12 pagi..sekiranya tidak dapat menahan sakit nurse memberi cadangan untuk mengambil injection tahan sakit. Kerana ditakuti tiada tenaga untuk meneran.

Jam 9.45 pm. Aku terpaksa menekan button untuk mendapatkan ubat tahan sakit. Sekali lagi bidan datang untuk check bukaan. Kali ini aku menjerit kerana menahan sakit kontraksion dan rodokan untuk check bukaan. Bidan memaklumkan bukaan hanya 3 cm. Ya Allah bayangkan aku menahan sakit bermula 6.20 hingga hampir pukul 10 hanya 3 cm bukaan. Bidan memaklumkan jangan minum air selusuh or akar kayu or air genggam fatimah. Minum ketika bukaan semakin membesar. Tp aku dah minun awal. ( actually air selusuh ni kalau baca didalam blog2 hanya memberi sakit dalaman dan melambatkan bukaan. Tetapi sekiranya diminum ketika bukaan hampir 6 ke 7cm mungkin akan mempercepatkan bersalin)

JAM 10.00 pm. Akhirnya aku dicucuk dibahagian punggung. Disebabkan sakit yang teramat aku tidak merasa sakitnya dicucuk. Walaupun dicucuk aku hanya dapat bertenang sekitar 2 hingga 3 minit untuk zon kurang sakit kemudian sakit itu kembali menyerang. Air mata menjadi peneman dan suami mula merasakan kegelisahan.

JAM 11.30 pm. Aku dibawa ke labour room. Ketika itu aku berasa pitam dan hampir tumbang. Mungkin kesan ubat tahan sakit yang aku ambil ketika itu. Aku rasa bilik Tun Perak sedang berpusing-pusing. Aku hanya menundukkan kepala sahaja. Aku dibawa ke labour room

JAM11.45 pm sekali lagi aku dirodok untuk melihat jalan bukaan. Bidan masih memaklumkan bahawa bukaan hanya 3 cm. Tetapi semakin lama aku merasakan nyawa aku betul betul di hujung tanduk. Kemudian bidan meninggalkan kami berdua dalam labour room. Peluh mula membasahi muka dan tubuh.

JAM 12.00 am dua orang bidan bersama Dr Masyitah masuk untuk menyambut kelahiran anak ini. Pada awalnya aku disuruh supaya tidak meneran kerana takut aku kepenatan meneran. Semakin lama bukaan semakin membesar dan semakin sakit kontraksion  Aku dpt merasakan doktor memasukkan dua jari ke lubang  kemaluan dan menarik kebawah. Doktor memecahkan ketuban. Barulah aku rasa seperti nak terberak. Aku cuba meneran dan meneran. Tetapi nafas aku putus. Aku cuba meneran dengan sekuat hati seperti mengeluarkan najis batu yang besar..

JAM 12.20 am akhirnya nafas ketiga aku berjaya melahirkan baby perempuan seberat 2.9 kg. Walaupun kecil saiznya tetapi ia adalah pengalaman yang cukup pahit untuk dihadapi dan cukup manis untuk diperolehi. Tetapi aku melalui proses MRP maksud lainnya tangan masuk ke lubang peranakan sekali lagi kerana ada sebahagian uri tertinggal dlm perut. Sebelum itu aku diberikan ubat tahan sakit. Tetapi kerana kepenatan yang teramat menyebabkan aku tidak merasai sakitnya diinject. Aku hanya melihat suami ku keluar untuk melihat baby. Dan sedar2 sahaja aku sudah berada di bilik Tun Perak semula.

Itulah pengalaman pertama aku melahirkan anak sulung. Kesakitan itu mungkin untuk menebus dosa ku yang lalu. Dan percayalah sekiranya kita mati semasa ingin melahirkan anak maka kita dikira syahid. Syurga itu maharnya mahal.

Terima kasih tidak terhingga kepada suamiku peneman terbaik sepanjang aku berada di hospital. Dialah yang menyediakan segalanya. Yang sabar dengan sakit ku yang menjaga aku sehingga tidak tidur. Yang membersihkan darah nifas. Yang mengurut ku untuk mengurangkan sakit. Yang memberikan kata semangat kepadaku. Yang sehingga kini beliau mengajar ku menjaga bayi dengan baik. Ya Allah suamiku adalah yang terbaik yang telah Kau pilih untuk aku.

Akhir kata Terima Kasih Allah atas pemberianMu iaitu suami dan anak perempuan.

Pengalaman bersalin mengajar aku tentang besarnya pengorbanan seorang ibu. Memang tabik sekiranya seorang ibu mampu melahirkan anak yang ramai.

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates