Followers

Pages

There was an error in this gadget

Wednesday, February 27, 2013

PBS dan bebanannya

Luahan hati seorang guru..
** Dari seorang sahabat

Isu PBS… apa bebannya… senang je kate deme … Mari tengok beban ke tidak …. Untuk memberi lebih gambaran / perkongsian pengalaman dan pemerhatian saya …
Contoh
1. Guru mengajar 24 waktu seminggu, 8 kelas, 1 kelas 36 orang pelajar
2. Selesai menilai 1 evidens bertulis … guru perlu memasukkan evidens ke dalam fail individu pelajar setiap kelas (36 pelajar x 8 kelas = 288 fail setiap kali nak masukkan dan keluaran evidens)
3. Waktu memasukkan evidens adalah pada masa waktu luang (free period) cikgu
4. Kelas cikgu2 mengajar 24 waktu (1 waktu = 30-40 minit) kadang2 ditambah waktu ganti kelas guru yg tidak hadir menjadikan 28 waktu seminggu
5. Ada ketika cikgu diminta melaksanakan tugas luar (termasuk Sabtu dan Ahad perkara biasa)
6. Kemudian cikgu perlu key in secara online band yang telah dilaksanakan oleh pelajar secara individu (alah … senang saja … cikgu tik saja kata deme…. Haaa…haaa…)
7. Cikgu pun buka lap top … mengajar sessi petang … tiba2 talian internet pulak ditutup konon dah lebih pukul 5 (adusss!!!)
8. Cikgu pakai broadband sendiri …. Berpusing2 (rendering) kekadang sampai 10 minit baru dapat … elok saja nak key in … loceng bunyi … masuk kelas … laksanakan PBS utk kelas berikutnya …
9. Ada pulak pelajar tidak hadir pada hari berkenaan … tidak ada band utk pelajar berkenaan … kerana ada band 1 tidak dilaksanakan … suPBS sekolah dan pengetua panas punggung kerana disergah PPD … cikgu ditekan supaya beri band pada pelajar tersebut dgn ayat “walau apa cara pun cikgu bagi band kat pelajar berkenaan” … mahu x mahu cikgu pun kadangkala gunakan masa luang utk menyelia pelajar berkenaan dan curi masa cikgu lain … maka berebut2 lah cikgu nak ambil pelajar berkenaan utk siapkan PBS … hu..hu… hipokrit … ada juga yg ambil jln mudah tik saja online habis cerita…
10. Cikgu sakit … masuk wad tertekan PBS… bila sihat datang balik sekolah terpaksa kejar masa utk siapkan kerja PBS yg terbengkalai … kelas pulak dibatalkan sebab ada program sekolah seperti raptai sukan, tuan rumah pertandingan dsb.
11. Ada juga kelas PBS termiss sebab kebetulan cuti umum jatuh pada hari yg ada subjek tertentu … problem lagi …
12. SUPBS sekolah pun wujudkanlah keseragaman ‘konon’ utk memudahkan guru2 … beban lagi kalau x buat, dituduh ingkar perintah… kata LPM beri kebebasan pada guru (bila sampai sekolah jadi slogan aja la)
13. Guru perlu menyediakan evidens tidak kurang dari 50 (50 x 8 kelas x 36 pelajar = 14400 evidens) kalau setiap evidens bercetak, katakan sehelai setiap eviden dah ada 14400 helai kertas. Kalau ada 8 subjek (8 x 14400 = 115200 helai kertas … banyak tu). Kalau di Malaysia ada10,066 (10066 x115200 helai kertas = 1158912000 helai kertas) Berapa banyak pokok yg perlu ditebang kerana PBS/ berapa banyak duit perlu dibazirkan. Guru nak buat secara lisan … boleh tapi ada “pihak” nak bukti pulak … ada yg minta gambar aktiviti … kena cetak …heeemmm 2x5 saja.
14. Boss kata pulak “saya x kira … cikgu tidur ke, bangun tengah malam ke … saya nak benda ni siap pada sekian… sekian haribulan” patut ka cakap macam tu … ingan mesin kea pa? mesin pun kena rehat jugak … kalau tidak lingkup! Kos lagi mahal … kalau cikgu “lingkup” apahal?

15. Bila mesyuarat PBS cikgu2 bagi cadangan nak meringankan beban … dicap pembangkang … hantar nama kat PPD minta tukarkan cikgu berkenaan … parasit!
16. Fail individu pelajar sebenarnya boleh diganti dengan fail mengikut subjek … satu kelas ada 8 subjek … baru 8 fail … x perlu fail tebal kerana evidens akan dipulangkan pada pelajar selepas keyin online … jimat masa guru dan pelajar … Boss kata takut pemantau … jawb ja la rasional kat pemantau …. apa masalahnya … yg jadi masalah kalau cikgu x buat PBS …
17. SUPBS sekolah pula nak setiap guru ada fail pentaksir … isinya jadual waktu, biodata guru, evidens, surat lantikan pentaksir, tugas guru dll… (ini semua kerja mengarut … apa guna Buku Persediaan Mengajar lagi kalau dah macam tu … semua maklumat tu dah ada dalam buku tersebut … nak apa lagi … Surat Lantikan Pentaksir pun sebenarnya dah x relevan kerana jadual waktu dah dikira sebagai arahan utk melaksanakan PBS
18. Setelah semua keadaan di atas diambil kira berapa baki waktu luang cikgu untuk buat perancangan / persediaan PBS untuk kelas dan subjek berikutnya … tepuk dada tanya …
19. Cikgu/mereka yg kata PBS ni mudah … x mengajar pun kelas PBS… kadang2 JU yg bagi kursus dan bagi idea yg cukup hebat pun x pernah mengajar kelas PBS pun…
20. Harap pihak Pegawai KPM buka mata dengan tulisan ni …
 Aku pun seorang guru bila aku baca aku faham situasi guru ni. Secara keseluruhan PBS banyak memberi tekanan pada guru. PBS membuatkan guru tidak dapat menumpukan pengajaran dan pembelajaran mereka dengan baik. PBS juga menyebabkan banyak kertas diguna pakai secara automatik "Kehijauan" akan semakin merosot. 
 Aku tahu kerajaan nak yang terbaik untuk pelajar tapi sila fikirkan kesan dengan pelaksanaan yang sedemikian rupa..Aku rasa boleh buat penmabahbaikkan. 

Kerana aku juga merupakan seorang guru yang merasai bebanan

Monday, February 25, 2013

Kemanisan bila mendekatiNya


Assalamualaikum..

Hari ni seperti biasa blog akan diupdate..tapi kali ni islamik skit..tentang turun naiknya iman. Iman kita tak selalunya tinggi menggunung. Kadang Allah akan duga dengan perkara yang kita sendiri tak dapat nak elak..Allah duga kita tandanya Allah sayang kita sebab Allah nak tau sejauh mana kita sayang pada Allah.

Kita semua sayang Allah??

Kita suka lahirkan melalui kata-kata bahawa kita sayang Allah tapi kadang kala bila Allah uji iman hambanya maka kebanyakan manusia akan jatuh tersungkur. Cuba kita muhasabah apa yang tidak kena pada diri kita sendiri.

Berlaku ke??

Pada pandangan aku bila Allah uji kita,  cuba kita ambil  sedikit masa untuk bermuhasabah. Kadang-kadang ujian Allah itu adalah kaffarah kita di dunia. Itu adalah yang terbaik sebab kita akan kurang menanggung dosa di akhirat kelak. Cuba kita berhusnu zhan dengan Allah. Dulu aku pun ada perkara yang buat aku "terjatuh" akhirnya aku sedar Allah tu sayangkan aku dan ujian yang Allah bagi adalah untuk menyelamatkan aku daripada berterusan dengan dosa (thanks Allah ^^)


Syaitan ni tak suka kalau manusia ada iman yang tinggi. Mereka akan cuba menjatuhkannya dengan cara mereka. Sungguh unik dan bijak. Bagaimana mereka menjatuhkan Nabi Adam dan Hawa begitulah mereka akan lakukan kepada anak-anak Adam hingga hari Kiamat. Nabi Adam dan Hawa termakan hasutan syaitan yang menjelma lalu menghasut Adam dan Hawa untuk makan buah Halkum yang mampu menjadikan mereka kekal cantik selamanya. Akhinya Allah mengeluarkan Adam dan Hawa dari syurga. Maka tatkala itu bergembiralah syaitan dengan perkhabaran tersebut.

Syaitan tidak pernah berputus asa menghasut anak-anak Adam. Begitu juga aku sebagai anak Adam. Semakin kita dekat kita akan rasa kemanisan mendekatiNya itu. Tapi tatkala aku merasainya timbul halangan. Perkara yang aku cuba untuk jauhkan tapi aku tak mampu kerana rasa bersalah. Tapi untuk pengetahuan bila kita dah dekat dengan Allah..Allah akan selamatkan kita dengan detikkan melalui pintu hati. Tapi bila kita tidak mempedulikkan detikkan itu maka kita akan mula jauh dari kasih sayang Allah. Sebenarnya pada pandangan aku detikkan itu yang Allah sentiasa ketuk dalam pintu hati manusia dan itu juga merupakan ketukkan hidayah. Dari situ kita akan ada 2 pilihan samada buat atau tidak. Kalau kita pilih jalan yang salah maka kemungkinan Allah akan ketuk untuk hari yang lain..Tapi kita sebagai manusia bila nak menyedarinya?? takkan tunggu dah tua baru kita nak sedar.. Rumah kata pergi kubur kata mari...

Marilah kita sama-sama mencari semula kemanisan iman itu dan InsyaAllah aku akan berpegang teguh dengan pendirian aku...(Ya Allah tetapkanlaah pendirian aku. jauhkan aku daripada rasa kasih yang bukan pada tempatnya) aminn

Bila kita sayang Allah..Allah akan sayangkan kita.Semakin kita dekat pada Allah..Kita akan rasa Allah itu dekat dengan kita. Percayalah Allah itu adalah segala pengubat duka dan lara. Yang penting jangan berputus asa denganNya (nasihat untuk diri aku juga)

Kesimpulan..

Jom dekatkan diri pada Allah. Allah aka sentiasa ada dengan kita walaupun kita sedang "jatuh". Allah akan hadiahkan kita yang terbaik kerana mahar Allah itu tinggi nilainya..

Thursday, February 21, 2013

Bakal terlaksana

                     
Assalamualaikum..

Hehe kali ini blog diupdate atas ucapan syukur pada Allah yang masih memberi peluang untuk aku menggapai azam yang telah lama aku tanamkan..Terasa diri ini amat bertuah berpijak di bumi Allah.

Azam apa??

Hehehe azam yang dah lama aku tanamkan sejak 2010..iaitu sambung Master. Sebelum ni aku dapat tawaran di UM dan UKM..Tapi terpaksa tolak sebab masa bertindan dengan waktu keje aku. Kadang putus harapan bila kos yang aku nak tiada dalam bentuk PBJJ (jarak jauh). Last2 aku jumpa website yang ada PBJJ tetapi bukan kos yang aku inginkan. Tetapi kos yang sama dengan degree aku. hehehe...Apa-apa pun Alhamdulillah coz Allah dengar doa aku ni...Yang penting jangan putus harapan dengan Allah.  Master aku hanya mengambil masa 2 tahun sahaja. Selesai master aku akan cuba pergi ke PhD (azam aku yg seterusnya)..^_^

 Nape dulu tak nak sambung??

Dulu dah sambung sebulan tapi terpaksa berhenti sebab kewangan tak mencukupi. Sebab lain juga aku ditawarkan untuk Diploma perguruan. Siap dengan elaun. tu yang aku terpaksa "turun" balik. Niat aku bukan nak duit. Tapi hidup memerlukan duit. Cuma perbaiki niat kita kerana Allah. InsyaAllah berkat. So skunk aku dah jd guru. That,s why baru skunk dapat sambung. Tapikan kalau tengok perjalanan hidup aku Allah dah susun cantik dah. Coz Allah dah sediakan aku kerja yang baik dan kewangan yang insyaAllah mencukupi untuk diri aku dan sedikit sebanyak untuk keluarga aku dan seterusnya untuk pengajian aku.  InsyaAllah aku akan cuba percukupkan untuk pengajian aku. Thanks Allah sebab sentiasa dengar doa hamba Mu ni..(sayang Allah sangat-sangat ^^)


Yuran ??

Hah bab yuran ni sedikit melemahkan semangat aku. Tapi apa-apa pun duit boleh dicari..sem 1 je 5k. mak aii berbeza dengan Master sepenuh masa hanya 1k je untuk sem 1. Nak tunggu duit cukup mesti tak dapat. So Tawakkal ala Allah.. yang tu aku akan fikirkan apa jalan yang terbaik.

Bila nak sambung? 

Bulan 3 ni...hahaha...UKM WAIT FOR ME..Lalalala


Sunday, February 10, 2013

Zina dan penyelesaiannya dalam cerita "Setia Hujung Nyawa"


Assalamualaikum...
Hehehe ada benda yang aku nak update kali ni tentang cerita drama Melayu yang aku rasa kurang berpuas hati dalam mendidik jiwa penonton. Jiwa yang bagaimana?? Dalam menyelesaikan isu Zina. Kalau nak dilihat dari sudut mata aku cara penulis skrip menyelesaikan isu zina adalah dengan cara mendiamkan diri. Opss inikah ibu bapa akhir zaman.

Cerita apa ekk??
Baru-baru ni aku tengok cerita "Setia Hujung Nyawa"..Bagi aku ia adalah cerita yang digilai oleh semua anak murid aku termasuklah housemate2 aku.  Perghhh tertarik gak aku..hehehe tapi aku tak tengok mana pun..sebab siaran cerita itu berlangsung pada pukul 7 pm hingga pukul 8 pm..So aku layan selepas selesai tunaikan tiang agama. Itupun kalau aku rasa nak tengok heheh sebab aku lebih suka duduk dalam bilik buat kerja. So cerita dia aku tak pasti sangat tapi yang penting sinopsis ringkas (jalan cerita) aku dah tau.

Macam biasa laa cerita gadoh2 manja yang mana hosmate aku semua duk layan kata sweet..alahai dalam hati aku..jiwang gle kot..tolong laaa cerita melayu semua sama je. Bukan aku tak nak sokong industri seni melayu tapi aku tengok kebanyakan cerita dia macam takde nilai baik yang boleh diterap kat mata penonton. Aku lebih suka layan cerita islamik. Macam Nur Kasih. Banyak nilai baik yang berjaya diterapkan.

Sebelum ni aku layan cerita Setia Hujung Nyawa masa awal-awal episod. cuma masuk waktu je aku tinggalkan cerita tu. Tapi ada satu part yang buat aku tinggalkan cerita tu dan layan sekali sekala je (5 or 10 minit dalam sejam). Bahagian tu adalah semasa ibu dia tau yang anak dia El Selina mengandung anak luar nikah. Si ibu  just mendiamkan diri sehinggalah suaminya Zain tahu yang isteri dia jadikan dia kambing hitam. Walhal El Selina tidak tahu yang dia mengandung.

Bagaimana nak tau mengandung ke tidak?

Part tu yang buat aku geram. Pertama sekali bab El Selina mengandung dan dia tidak tau yang dia mengandung. Bagi aku la secara logiknya bila dah buat seks tanpa sebarang alat perlindungan maka wanita kene tau yang dia kemungkinan besar akan mengandung dan wanita perlu tau tanda-tanda orang mengandung ni adalah muntah or loya. Paling tidak pun mereka tak didatangi haid selama beberapa bulan (nak tau kene la baca buku..hehehe)

Yang kedua tolong jangan buat seks sebelum halal (zina). Dalam ayat Quran dah ditegaskan "Dan janganlah kamu hampiri zina. Sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan jahat" Surah al-Isra': 32. Dah terang-terang ayat Quran sebut macam tu. Tapi still juga nak buat. Cuba berpuasa atau segerakan pernikahan untuk elakkan segalanya. Lagi satu bila dah pandai buat jangan kata "saya tak tau mcmner boleh mengandung". Mak aiii ingat buat seks ngan ayam kampung ke sampai tak tau mcmner ley mangandung. Hmm bukan aku nak pandang hina pada orang yang wat zina tapi tolonglah jaga maruah kamu wahai wanita. Kadang perempuan ni lebih suka serah harga diri hanya nak buktikan cinta pada lelaki. Aduhaii.

Sebab lain buat aku tak suka cerita "Setia Hujung Nyawa"??

Sebab kedua juga adalah jalan cerita dia yang mana seorang ibu (Raja Emma) sepatutnya menegur sikap anak dia yang buat kesalahan zina tetapi dia hanya melepaskan rasa kecewe dengan air mata dan mendiamkan diri. langsung tidak menegur atau nasihat. Manakala ibu Zain (Zila Bakarin) hanya menitiskan air mata sahaja bila tau anaknya Zain pun sebenarnya bukanlah anak lelaki yang baik.  Adakah ini cara terbaik mendidik anak-anak akhir zaman. yang mana bila dah tau anak mereka sudah berzina maka disembunyikan dan tiada teguran atau nasihat diberikan pada si anak hanya kerana "benda dah berlaku".  So penonton yang menonton cerita ini terutama ibu bapa akan merasakan yang mereka akan terus ambil jalan mendiamkan diri bila tau anak-anak perempuan mereka buat zina. Mungkin terdetik dalam hati mereka "Benda dah berlaku. mendiamkan diri adalah jalan terbaik. betul jugak cerita ini". Itulah kesan cerita yang akan terpalit pada penonton. bagi aku martabat cerita ni dalam mendidik penonton sangat rendah terutama bahagian yang aku cuba fokuskan. Hahaha kelakar pulak rasanya.. nasib baik aku dapat ibu yang tegas bab-bab agama. Alhamdulillah

Paling penting hukum agama (tiada istilah menghalalkan yg haram)

Ni yang paling aku kesalkan. Seorang wanita yang telah mengandung perlu tau, apabila hendak berkahwin dengan lelaki yang lain perlu melahirkan anak dahulu dan hendaklah melepasi tempoh iddah yang telah ditetapkan oleh Islam. Ini adalah perkara yang wajib.  Cerita ni pula menggalakkan perempuan yang terlanjur dengan orang lain kahwin pula dengan owang lain tanpa perlu melahirkan anak yang dikandung dengan alasan malu dan perlu ada kambing hitam..Masa nak terlanjur naper tak pernah pikir malu. bila dah buat baru nak malu. Istighfar banyak2..cerita oh cerita..

Apa kesannya??

Bila tiada teguran dari ibu bapa terhadap anak-anak mereka yang berzina kesannya lahirlah ramai anak luar nikah di Malaysia ini. kalau rasa bertanggungjawab tu takpe la. kat akhirat tanggung dosa zina je la Tapi ni yang jenis buang macam sampah. Dah dua dosa dah tu. Dosa zina dan membunuh. Aku rasa binatang pun sayang anak-anak dowang. Tu yang takder otak. Kita ni manusia ada otak pulak terbalik (maaf kalau rasa ayat ni kasar)


 Kesimpulan

Nasihat ni untuk diri aku dan semua wanita diluar sana. Untuk wanita tolonglah jaga maruah dan harga diri sendiri dan keluarga. Kepada penulis skrip..karanglah skrip yang berikan pembelajaran yang baik pada penonton terutama cara menyelesaikan masalah. kalau masalah berat diselesaikan cara yang mudah maka ramai yang akan buat kesalahan yang sama. hehehe itu je..Tulislah skrip yang berikan kesan dan nilai positif pada penonton. Penulis skrip berperanan penting dalam memastikan drama mereka mereka mendapat tempat di hati penonton. Jangan tambat hati penonton sehingga menghalalkan yang haram. Kerana cerita-cerita drama sebegini berikan kesan yang sangat mendalam dan penonton juga mudah mengikut apa yang idola mereka lakukan. Tu baru dua benda je yang aku komen yang lain aku malas nak komen sebab sama je jalan cerita dengan drama lain.  Cerita ni aku tengok terlalu mengambil jalan mudah dalam menyelesaikan isu zina. Tapi aku ada baca sebuah blog yang menyatakan bahawa kesimpulan cerita " Kalau lelaki itu berzina maka pasangannya itu juga adalah penzina". Bagi aku jodoh itu ditangan Allah.

Wassalam


Thursday, February 7, 2013

"Ustazah maafkan saya"

Assalamualaikum...
Agak lama tak menjengah blog ini. Kali ini blog diupdate atas tajuk Ustazah Maafkan Saya. Ini adalah pengalaman pertama aku berhadapan situasi ini. 

Pengalaman apa??
Selama aku mengajar aku sangkakan pelajar KL ni serba ada. That mean mampu laa nak beli benda yang bernilai seringgit dua ringgit ni. Lagi-lagi kalau minta kat mak bapak. Anak minta singgit mak ayah bagi rm 2 hinggit.. hehehe sebab aku lihat keadaan sekolah aku. Mak ayah sanggup datang balik hantar duit bg kat anak dia walaupun masa tinggal lagi 2 jam untuk balik (dh lepas rehat pun sanggup lg). Bukan tu je mak ayah ni sanggup tunggu kat kantin sampai petang nak tunggu anak dia. Padahal kat umah ada banyak lagi masa yang boleh diluangkan sehinggakan keluar surat yang tidak membenarkan mak ayah tunggu kat kantin sekolah..Huhuhu

Itu je?? 
Hahaha dah melalot.. ok2 nak diringkaskan cerita masa aku megajar subjek aku (jawi) aku suruh pelajar-pelajar keluarkan buku tulis. Almaklum nak belajar menulis. Tetiba ada la dua tiga pelajar bagi alasan tak bawa buku. Aku pun tanyala nape tak bawak buku. Alasannya tak logik. Tapi aku biarkan sahaja. aku hanya nasihat kat mereka buat dekat rumah. Selepas itu macam biasa kelas yang sama aku suruh pelajar aku bukak buku tulis tapi ada pelajar yang sama juga tak bawa buku tulis. Aku tanya kat dia kenapa tak bawa. Pelajar ni hanya mendiamkan diri je. Aku naik kompius..Aku renung wajahnya dan aku tengok dirinya atas bawah. Pastu aku biarkan sementara pelajar tersebut. Tiba-tiba dia datang pada aku dan dia kata "Ustazah saya minta maaf. ayah saya takder duit nak beli buku tulis". Mak aii time tu luluhnya hati aku. Aku plak rasa nak nangis. Pastu dia tunjuk kat aku buku tulis yang dia ada. Mak ii lagi terkejut..Sebuah je buku dia, kat situ lah matematik, BM, dan subjek lain. "Rajin budak ni".  Aku ingatkan zaman tak mampu tu dah berakhir. Tapi ada juga timbul dicelahan manusia lain. Aku hanya pegang bahu pelajar itu dan aku kata "takper nanti ustazah belanja buku. kamu belajar rajin-rajin tau". Aku mula rasa sayang kat pelajar itu (bukan pilih kasih). Teringat plak masa aku sekolah rendah dulu..huhuhu

So after that??
Cehh BI konon..huhuhu pastu esoknya aku bagi dia buku tulis dan aku pesan kat dia "buat cantik-cantik. Buku ni untuk jawi je. Jangan campur aduk". Dia senyum..Aku bukan nak tunjuk baik dalam cerita ni. Bagi aku itu antara tanggungjawab aku pada anak murid. Tapi aku nak ceritakan masih ada pelajar yang susah yang perlukan perhatian guru.

Kesimpulan??
Please jangan menghukum murid ikut hati. Sebab aku rasa ada sebab kenapa mereka tak bawa buku. Tapi kalau yang tertinggal tu terpulang pada guru nak denda atau tidak. tapi yang jenis diam ni. kita tak tau masalah sebenar mereka. mungkin mereka malu untuk luahkan. just take time.

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates