Followers

Pages

There was an error in this gadget

Wednesday, November 4, 2009

Aku diekori dua orang lalaki

Al-kisah yang ingin ku kongsikan baru terjadi tghari tadi..4 Nov 09..
Tentu anda semua pernah berjalan pulang berseorangan.. Kalau ikutkan diriku yang sudah mengikuti kelas tekwando kemudian berhenti sehingga tahap tali pinggang hijau..itu mungkin sudah cukup baik untuk aku lindungi diriku dari sebarang kemungkinan yang akan timbul..

Rupanya fizikal wanita dan jiwanya terlalu lemah sehingga tidak dapat nak aplikasikan apa yang dipelajari ke dalam keadaan yang memerlukan. Semasa dalam perjalanan pulang dari KTM Klang untuk ke KL Sentral ku sempat berbual dengan kakak ku. Tajuk perbualan lebih pada masa depan kami untuk membeli sebuah kereta Honda (sekadar angan-angan yang mungkin tercapai dan mungkin tidak. Siap kami sebut jenama Honda Civic dan Accord dalam perbualan kami). Termasuk la perbualan tentang plan ku untuk sambung belajar. So ku tak fikir pula lelaki disebelah ku cuba memasang telinga mendengar perbualan antara kami. Perbualan ku juga termasuk tentang kewangan. Habis sahaja perbualan antara kami, ku dapat agak dia dan sahabatnya semacam mengata sesuatu sambil tersenyum dan tersengeh.

Ketika keretapi sampai ku masuk dan mencari terus kekosongan tempat duduk. Tiba-tiba mataku bertentang pula dengan mata lelaki yang duduk berhadapan tiga kerusi dari ku. . Ku lihat wajah-wajah mereka seperti dari negara Indonesia (just my assumption). Aku terus ke gerabak yang kedua untuk mengelakkan diri dari lelaki tersebut (sebenarnya malu juga pun ada). Pada mulanya ku tak detect apa-apa. Rupanya bila ku toleh ke belakang ku dapati mereka pun ingin bergerak ke gerabak tempat ku duduk. Mungkin mereka perasan aku memandang mereka terus mereka membatalkan niat untuk duduk ke gerabak kedua. Hati aku mula rasa semacam. 45 minit masa perjalanan aku habiskan dengan kerisauan. Takut-takut mereka cuba untuk memukau diriku.

Sampai sahaja KL Sentral, ku hubungi kakak ku. Ku keluar mengikut pintu gerabak kedua. Keadaan ketika itu agak sesak. Cuma pintu gerabak pertama tidak ramai yang lalu. So ku fikir lelaki tersebut mestilah akan keluar melalui gerabak pertama tempat dia duduk tadi. Rupanya sangkaan ku meleset bila dia juga ikut serta untuk keluar mengikut gerabak keretapi kedua. Kakak ku cdangkan agar memberikan laluan untuk lelaki itu supaya mendahului aku.

So ku cuba bersandar disebuah dinding yang terletak dekat dengan sebuah escalator. Lelaki tersebut keluar dan tiba-tiba dia nampak ku terus tersenyum (bagi ku macam kerang bucuk). Dia tidak pergi ke escalator tetapi dia pergi kearah bertentangan. Aku tak rasa dia hendak menaiki sebuah lif.. Aku berdiri untuk sementara rupanya dia menoleh ke belakang melihat aku ..tersenyum lagi macam kerang bucuk...Biasa laa senyuman pun boleh memukau orang. Aku takut kalau-kalau dia tepuk bahuku dan terus ku ikut kata-katanya...banyak terjadi sekarang ni..(mungkin ke dia pelik melihat aku atau dia dah tahu aku dapat detect)....sah...sah..terus ku lari menaiki tangga (bukan escalator) dan membeli tiket untuk ke UKM bangi. Alahai punya lah takut ketika itu sehingga aku salah station. Ku cuba tenangkan diriku dan terus turun ke tangga untuk mengambil KTM ke Seremban. Sampai sahaja ku mengambil ruang yang sunyi sambil menahan air mata yang hampir mengalir (akhirnya mengalir juga sebab takut sangat). Kakak ku tak putus-putus suruh lihat disekeliling mana lah tahu kalau-kalau dia juga membeli tiket untuk ke Seremban.

Darah ku yang berderau kembali tenang....bila aku dapati tiada antara mereka berdua yang mengekori ku

Nasihat ku disini kepada yang bergelar wanita terutama mahasisiwi. Berhati-hatilah ketika pulang atau pergi ke mana sahaja destinasi yang ingin anda tuju. Kemungkinan besar anda diekori. Percayalah kata-kataku. Sentiasalah melihat disekeliling anda..

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates