Followers

Pages

There was an error in this gadget

Wednesday, September 16, 2009

Perjalanan terakhir ke masjid UKM

Perjalanan Ramadhan menjadikan masjid sebuah singgahan
yang mana singgahan ini adalah untuk menambahkan iman
dan taqarrub kepada Allah
Segala yang terbaik akan dilakukan
untuk memohon keberkatan dan hajat dunia serta akhirat.

Inilah perjalanan terakhir ku ke masjid
Mungkin ilmu yang bakal ku cari adalah diperantauan lain
Mungkin ada rezeki ku singgah lagi ke masjid ini
masjid yang kerapnya ku tumpahkan linangan air mata yang penuh insaf
Masjid yang menjadikan aku teguh untuk menghadapi ujianMu
Masjid yang banyak memberikan aku dugaan untuk diuji iman ini.

Perjalanan terakhir ku..
Ku hitung betapa berat amalan kiriku
Berlinang air mata mengalir laju menyiram ke tanah
Mana tidaknya banyak dosa kecil yang dihimpun bagai buih dilautan
banyak pula dosa besar yang dihimpun dan hanya Allah yang tahu.
Betapa tidak ku di bumi UKM ni banyak menghadapi liku dugaan.
Kadang dapat ditempuh dan kadang kala sebaliknya

Perjalanan terakhir ku...
Ku hitung juga amalan kananku
Pahala yang ku rasa sedikit sebagai bekal diakhirat kelak..
Aku insaf dengan apa yanag berlaku
Ku mohon dalam terawikh agar matikan aku dalam iman..
Matikan aku dalam keadaan ku bersedia menghadapMu
Matikan aku dalam keadaan aku bersama keluargaku
Matikan aku sebelum aku bertemu Kiamat


Ku hitung dan terus hitung...

Tuesday, September 15, 2009

Tentang aku, kau , kamu dan kita

Semakin aku mendekati Allah..
Semakin aku rasa ujian banyak diberikan ..
Nak uji hati dan iman ini...
Tapi aku tahu disebalik ujian itu ada terkandung hikmahnya.....

Aku tahu banyak kelemahan aku..
Kelemahan yang orang lain pun boleh nilai...
Tapi Allah tak nak tunjukkan kelemahan ini.
Dibiarkan sahaja aku leka dengan kesalahan yang sama..
Dibiarkan sahaja samaada aku sedar atau tidak...

Tentang kau
Banyak kau tahu keburukanku.
Tapi keburukan yang kau tahu tentang aku
Kau sematkan dalam hati..
Antara hati didalam diri kau dengan hati orang lain..
Kau kongsi keburukan ku dengan orang lain..

Percayalah andai ku tahu apa keburukan ku..
Aku akan sedaya upaya berubah
Andai harta dunia mengubah diri aku..
aku akan tolak semua tu..
Cuma aku tak tahu bila ia mengubah aku
Dan aku tak tahu kenapa kau berdiam sahaja
sekiranya kau tahu

Adakah kerana takut hati aku memberontak
atau takut aku berkecil hati
atau takut aku berubah diri
atau sebagainya...
sentiasa persoalan itu bermain dalam benakku

Persamaan kita adalah Agama..
Hati tak sama..rupa tak sama
Serapat mana antara kau dan aku..kita tetap berbeza
Kau dengan diri kau..aku tetap aku
Tapi kamu semua sahabatku,
Sahabat dunia dan akhirat
Aku cuba nilai perubahan yang berlaku..
Banyak berubah..
Sangat banyak.........................

Dari hati yang ikhlas ku ingin mengucapkan..
Selamat Hari raya
Moga aku, kau, kamu dan kita kekal selamanya..
Salam Lebaran..mohon ampun dan maaf...

Luahan hati yang sedang luka

Saturday, September 12, 2009

Surat untuk ibu

Mak.....
Terlalu bosan rasanya duduk membilang hari.....
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi,
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan sejuk syahdu masih terasa lagi nih....

Mak tau tak.....
itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni sejak kiter dewasa.....
dan itu juga terakhir kali nya.
Emmmm...rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh.....
nak tinggal kan anak2 mak..... nak tinggal kan dunia fana ni.....

mak macam dah sedia.....
Seminggu sebelum tu.....
mak dah menganyam tikar mengkuang 3 helai.....
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu....
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih.....
kakak pun rasa hairan......
mak tak penah buat gitu.....

pastu mak pasang radio kecil di sebelah mak.....
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu siaran siam ......
kengkadang siaran indonesia ...
mak terus tekun menganyam...
Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan untuk mengiringi mak ke kuburan...

Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2....
pastu mak jemur karpet-karpet. ..
pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain..
mak biarkan ruang tu kosong..
rupanya kat situ jenazah mak diletakkan..

paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit dan barang kemas mak..
ada kat dalam almari.....
ada kat dalam dalam beg.....
ada dalam ASB......
ada kat dalam Tabung Haji..
mak cakap tak berapa cukup lagi....
ada kat dalam gulung tikar.....

masa tu mak perasan takk..??
kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung tikar...
kiter kata mak ni memang pesenn lama laaa...
mak cuma gelak jer...
eeemmm..bahagiaa nya saat ituu..

Mak.....
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2 sakit perut.....
bila malam tu kiter sampai dari KL.....
mak dah dalam kesakitan.
Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk......
mak tetap takmau pi hospital.... .
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum pujuk..
Mak kata mak takmau duduk dalam hospital..... .
tapi kiter berkeras juga pujukk..
nanti di hospital ada doktor...
ada ubat untuk mak..
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut jer..

Mak tetap tak bersetuju... ...
mak memang degil..
tak salah, anak mak yang ni pon mengikut perangai mak tu..
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin teruk....
mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon sakit
kami adik beradik sepakat hantar juga mak ke hospital.... ..

Mak.....
amponkan kami semua...
kami nak mak sehat...
kami sayang mak...
kami tak mau mak sakit...
kami terpaksa juga hantar mak ke hospital....
ampon kan kami yer mak....

Mak.....
Malam itu abang bawa mak ke hospital
dan itu lah pertama dan terakhir kali mak naik kereta kiter....
Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak,
kiter kata nak beli kereta....
Mak asyik tanya ajer..
cukup ker duitt..
kiter jawab pula...
kalau tak cukup, mak kan banyak duit...
mak gelak ajerr......

Lepas tu bila kereta kiter sampai....
mak buat kenduri kesyukuran.. ....
Dan kiter masih ingat lagi...
bila kiter eksiden terlanggar Ah-Chong naik motor.....
Punya la kiter takut...
kiter warning kakak kiter jangan sesekali bgtau kat mak.....
Bila balik sahaja kampong....
kiter cepat-cepat simpan keta dalam garaj.....
Tapi mak perasan juga bumper depan kemek...
mak tanya kenapa...?
Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga.....

Mak....
tujuan kiter menipu tu supaya mak tak risau...
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau hal sebenar...
mak, kiter menipu mak kan ...
ampon kan kiter....
Mak......
Jam 4.30 pa gi 19/08 /2006
Bila tiba aja kat hospital....
nurse tengah balut mak dengan kain putih.....
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai hospital...
Mesti mak nampak abang cium dahi mak......
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak....
Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut itu...
mesti mak nampak semua tu kann....kann. .kannn

Mak tau tak....
Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh sedar...
Adik kat sebelah diam melayan perasann...
Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini...
jalan di depan terasa makin kelam.....
airmata dah tak mampu di tahan....
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu kiter rela....
Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga...
di sebab kan pagi masih awal, jadi jalan tu lenggang..
kosong. ...sekosong hati ini.....
Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benar suasananya.. ....
terasa syahdu dan sayu...dinginnnn. ....

Mak.....
Kiter masih ingat lagi...
Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak...
Jam 11.00 pagi mak di mandi kan ......
Anak2 mak yang pangku masa mak mandi....
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok seluruh tubuh mak.....
Kiter gosok kaki mak perlahan lahan.....
Mak perasan tak...?

Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter.....
Dia kata..." dikk...jangan nangis...kalau sayang mak jangan buat gitu...jangan nangis ya.."
Bila makcik tu kata gitu...
lagi laaaa laju airmata ni..
tapi kiter kawal supaya tak menitik atas mak....

Mak......
Sampai takat ini surat ni kiter tulis.....
kiter nangis ni.....
Ni kat dlm bilik...baru pukul 4.00 pagi....
Takder orang yang bangun lagi.....
kiter dengar nasyid tajuk "anak soleh" kiter sedih...
kiter rindu kat mak..!
Takpa la....
nanti bila kita selesai sembanyang subuh,
kiter baca yassin untuk mak...
mak tunggu ya..!
Mak..
Sebelum muka mak di tutup buat selamanya... .
Semua anak2 mak mengelilingi mak...
menatap wajah mak buat kali terakhir....
Semua orang kata mak seolah2 senyum aja...
Mak rasa tak....
masa tu kiter sentuh dahi mak....
kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk.....
Kiter tak mampu nak cium mak...
kiter tak daya.....
kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan air mawar...
Airmata kiter tak boleh tahan....
Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat jenazah untuk mak...
tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite sebak....

Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah....
Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik...
badan akak terasa panas...
makk...
anak mak yang seorang tu demam....

Mak tauu...
cuma akak sorang saja anak mak yang tak mengiringi mak ke tanah perkuburan..
Mak.....
Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi...
Begitu terasa kehilangan mak...
boleh kata setiap malam selepas maghrib anak mak ini berendam airmata...
Dan sampai satu tahap....
masa tu malam jumaat selepas maghrib...
Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan. ....
entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi....
semakin kiter tenung terasa semakin sayu...
tangisan tak dapat dibendung...

Mak tauu...
kiter cuba bertahan....
memujuk diri sendiri tapi tak juga reda...
Kiter rasa nak telefon mak...
nak cakap dengan mak....
anak mak yang ni dah tak betul kan ...?
Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon kampong...
Kiter cakap dengan kakak...kiter nangis lagi...
Puas la kakak memujuk kiter...
Akak kata..." tak baik laa nangis aje..doa lah untuk mak.."
Dan akhirnya akak juga nangis.....

Mak tau tak..
di saat itu kerinduan terasa menusuk sehingga ke hulu hati...
rasa nyilu sangat...
menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalam dada ni....
Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma...
hanya sedekah al-fatihah kiter berikan.....

Mak....
cukup la sampai sini dulu....
kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu....
kejap lagi kami nak pergi solat subuh kat masjid...
selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan .....
kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak...
esok kiter ingat nak tulis surat kat ayah pula....
Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih...
pastu kawan kiter bgtau...
simpan je buat kenangan..
Kiter cuma tau alamat ni aje...
Takper yer mak...k
iter kasi orang lain baca...
Kiter stop dulu...
sebab kawan kiter dah lama tunggu tu...
akhir kata untuk mak,
I LOVE YOU SO MUCH
dan jutaan terima kasih kerana membesarkan kiter...
memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampai masuk sekolah..
sampai masuk unibesiti..
sampai kiter boleh rase naik kapal terbang...
boleh rasa duduk kat negara orang... s
ampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter balas..

Sekian terima kasih,
Yang Benar Anak mak yang dah tak degil

Sebenarnya surat ni ku terima dari seorang sahabatku yang sedang belajar di Sudan..Harap sedikit sebanyak surat ini mampu memberikan sentuhan pada pembaca blog...

WASSALAM

Mereka yang bukan mahram

LEMBU: Hai anjing, apa habaq? Macam ada yang tak kena je?
ANJING: Aku tengah tension nih. Mau je aku gigit manusia tadi.

LEMBU : Eh? Kenapa?
ANJING: Aku lalu tepi dua orang manusia lelaki dan perempuan yang sedang berkepit. Tetiba si lelaki terperanjat dan terus melompat dan berkata "hoi anjing, pergi jauh-jauh, najis!".

LEMBU: Ya, lah. Ko kan haram. Najis tahap berat bagi manusia.Biasalah tu.
ANJING: Kalau aku najis sekalipun, kalau dia tersentuh aku, boleh disamak. Yang dia sentuh dan raba-raba awek dia tu apa? Boleh ke nak samak dosa?

LEMBU: Betul tu. Memegang wanita yang bukan mahramnya tanpa ikatan yang sah, lebih dahsyat kenajisannya daripada memegang ko anjing, malah tak boleh suci sekalipun disamak.
ANJING: Wah... ayat ko memang power la. Manusia kena ubah pepatah "Pandai macam LEMBU"

Daripada satu hadis yang diriwayatkan daripada Ibnu Majah menyatakan bahawa : "Bergomolan dengan babi (khinzir) itu adalah lebih baik berbanding dengan bersentuhan (secara sengaja) dengan wanita yang bukan mahram".

Bersentuhan (dengan sengaja & apatah lagi bertujuan syahwat) adalah berdosa dan wajib bertaubat (bagi membersihkan dosa). Sedangkan menyentuh anjing tidaklah berdosa dan hanya perlu disuci (bukan bertaubat). Menyentuh anjing bukanlah satu kesalahan (dosa) atau maksiat, tetapi menyentuh wanita bukan mahram adalah berdosa dan merupakan maksiat.

Di dalam satu riwayat hadis yang lain yang maksudnya, "Sesungguhnya kepala yang ditusuk dengan besi itu lebih baik daripada menyentuh kaum yang bukan sejenis yang tidak halal baginya. (Riwayat At Tabrani dan Baihaqi)"

Katakanlah lagi (kepadanya): Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna".
(Surah Zumar: 9)

"Lahirnya manusia disambut dengan azan... matinya manusia diiringi solat... antara azan & Solat ... alangkah singkatnya hidup ini"

Friday, September 11, 2009

Sweeping Malaysia



Sweeping Malaysia atau lebih dikenali dengan maksud halau malaysia telah menjadi suatu isu yang mana ditakuti menjadi senjata bagi Kristian untuk menghancurkan tali hubungan agama Islam yang merupakan persamaan Indonesia dan Malaysia. Sedikit sebanyak punca berlakunya sweeping Malaysia ini adalah kerana kemelut yang menuduh Malaysia sengaja menggunakan tarian Pendet berasal dari Balidalam promosi pelancongan. Pakar sejarah, Prof Emeritus Tan Sri Dr. Khoo Kay Kim berkata " Kita (Malaysia) tiada niat untuk mencuri budaya Indonesia atau mengambilnya menjadikan budaya kita, cuma apa yang berlaku selain isu tarian ini kerana penduduk mereka yang berhijrah ke sini membawa bersama adat negara mereka. Dalam hal ini tarian Pendet yang dikatakan berasal dari Bali namun jika diteliti lebih mendalam ia sebenarnya dibawa pengaruh Hindu yang masuk ke negara terbabit. Dengan kata lain tarian Pendet adalah tarian yang diamalkan oleh penganut Hindu termasuklah pengikutnya di negara ini yang dipercayai menyelitkan elemen tarian itu menerusi tarian Klasik India.
Jadi adakah faktor Malaysia meniru tarian Pendet menjadikan rakyat Malaysia di Indonesia dihalau. Dan adakah tarian itu merupakan faktor terbesar rakyat INdonesia hilang sabar.

Provokasi yang cuba ditimbulkan oleh individu yang tidak bertanggungjawab di Indonesia bakal menyebabkan berlakunya sejarah konfrontasi yang berlaku pada 20 Januari 1963 Di dalam laman web Detik.com menyatakan bahawa Indonesia merupakan anti produk Malaysia.

Provokasi yang berlaku telah mencetuskan pelbagai tanggapan buruk oleh individu lain. Bahkan ia telah mencetuskan kemarahan dikalangan rakyat Malaysia sendiri. Apa yang berlaku ketika provokasi itu adalah Bendera Malaysia yang menjadi kebanggaan rakyat Malaysia telah diinjak-injak atau dipijak serta dibakar. Tidak kurang juga kenderaan 2 ditahan untuk mencari rakyat Malaysia. Nama Malaysia juga dilaungkan dengan Malaysial, Malingsial dan Semenanjing Malaysial.

Adakah peristiwa seperti Ganyang Malaysia akan berlaku.

Apa pendapat anda??

Thursday, September 10, 2009

'Memang Gambar Saya'

Apa pendapat sahabat semua kalau malu kita lahirkan pada manusia lebih tinggi dari malu kita pada Allah?. Suatu persoalan yang mudah dijawab bagi golongan yang tinggi ilmu agamanya. Tapi jawapan berbeza-beza akan lahir dari pelbagai pandangan manusia kerana jawapan yang lahir tidak semestinya lahir dari hati yang benar tapi melalui nafsu yang melulu.

Ini hanyalah sekadar pandangan dimana pada hari ini ku terlihat sebuah isu artis berkucupan di dalam sebuah surat khabar Harian Metro halaman 8A bertarikh Jumaat, 11 September 2009. Artis yang sememangnya terkenal dengan lagu sayang 3x mengaku ia adalah sebuah kesilapan besar yang telah dilakukannya. Katanya " Saya berada di tempat salah , pada masa yang salah (ketika gambar itu diambil). Saya tak tahu apa niat orang yang menghantar gambar itu ke internet tapi saya tahu ramai yang tersinggung dengan saya."
"Saya memohon maaf kepada semua pihak yang tersinggung. Kepada pihak yang kecewa, saya harap mereka tidak menilai saya disebabkan gambar itu".

Gambar yang memaparkan artis tersebut berpelukan dengan seorang wanita yang kelihatan lebih berusia daripadanya sebelum berkucupan dipercayai disebuah kelab.

Apa pandangan anda terhadap kenyataan yang dibuat?

Tuesday, September 8, 2009

Kucing 0h kucing kenapa sifatnya pelik

Salam kepada semua pembaca blog. Selamat berpuasa dan berterawikh. Hari ini entah kenapa tiba-tiba ku tersenyum seorang diri bila aku teringatkan kucingku yang diberi nama Ayumi Star. Walaupun jari jemari ini agak pantas menaip tetapi senyum dibibir sentiasa terukir bila memikirkan kucingku Ayumi Sta yang ku rasa baru berusia lingkungan dua tahun.

Satu-satunya kucing yang bersifat agak ganjil berbanding dengan kucing-kucingku yang lain. Ayumi Star adalah kucing jantan anak jati kelahiran rumah aku sendiri. Bulunya gebu dan tubuhnya gemuk berbanding kucing betina. Apa yang pelik dengan kucing ni pasti menjadi tanda tanya kepada semua pembaca blog.

Sebenarnya sepanjang kepulanganku ke kampung halaman biasanya disambut biasa oleh kucing-kucingku yang lain. Aku akan memberikan ciuman sayang pada kucing-kucingku setiap kali apabila aku tiba di rumah. Baik kucing jantan mahupun betina. Mungkin aku terlalu rindu pada kucing-kucingku sepanjang aku berada di kampus.

Tapi lain pula dengan Ayumi Star dia akan lari sebelum aku jejakkan kaki ke rumah. Kucing yang ku kategorikan jinak sebab dia boleh detect nama panggilan aku. Agak kelakar juga bila teringat kembali semasa aku pulang ke kampung baru2 ni. Bayangkan hanya mendengar suara ku memberi salam kucing ku yang hanya kira-kira 3 meter jaraknya dari aku terus melarikan diri masuk ke hutan dan menghilang entah kemana. Sehinggalah aku pulang ke UKM barulah ibu membawa khabar kucingku Ayumi Star selamat. Bukan sekali sahaja kucingku berperangai pelik sebgitu tetapi setiap kali kepulangan ku ke kampung halaman. Selain itu biasanya time makan dia merupakan kucing pertama yang akan datang ke dapur. Tetapi sebaliknya berlaku bila aku berada di rumah. Mata kucingku sentiasa melilau mencari kalau2 aku ada dihalaman dapur atau rumah.

Pernah sekali ibuku sedih melihat Ayumi Star tidak pulang ke rumah gara-gara takut akan aku. Ibu ku menyuruh ku supaya tidak turun kebawah dan cuba menyembunyikan diri. Apa yang terjadi...

Kucingku pulang dengan perasaan takut berbaur cuak. Dia mempunyai sifat berhati2 yang tinggi. Ayumi Star hanya makan sekadar mengisi perut kemudian dia kembali ke hutan dan menghilang entah kemana...

Agak kelakar ku lihat gelagatnya. Itulah kucingku yang paling pelik perangainya dikalangan kucing2 ku yang lain. Semoga kucingku itu sihat walafiat hendaknya. Sekadar berkongsi kisah kucingku....

Sunday, September 6, 2009

Akhirnya berakhir dengan kematian...

Pulangnya aku ke kampung telah disambut dengan nazaknya anak kucingku. Aku teringat pada bulan lepas dia dibuli oleh beberapa ekor kucing. Ketika itu aku hanya memerhati. Kasihan ku lihat anak kucing tersebut maklumlah ibunya seakan tidak bertanggungjawab. Aku dengar ibu kucing tersebut tersalah mengambil anaknya. Ibuku cuba memisahkan dan mengembalikan anak kucing tersebut kepada ibu kandung kucing. Tetapi ibu kucing yang tersalah sangka tentang anaknya terus menerus memindahkan anak kucing tersebut ke atas.

Pada hari jumaat aku pulang ke kampung. Hajat ingin berbuka dan bersahur bersama-sama keluarga tercapai tetapi ujian dari Allah yang cuba menguji diri ini ku cuba lalui dengan sabar. Anak kucing yang sebulan lepas ku lihat dibuli akhirnya berakhir dengan kematiannya. Aku telah melihat anak kucing tersebut lebih suka termenung sambil mencari ruang dicelahan baju untuk waktu tidurnya. Matanya seakan tidak dapat melihat dunia rumahku. Pada mulanya ku anggap kucingku akan terus hidup. Semakin lama ku lihat dia semakin longlai. Perjalanan yang dilakukannya hanya sekadar 2 ke 3 meter. Mungkin tidak mampu lagi mencari ruang yanag baik untuk tidur buat selamanya.

Setiap malam aku cuba mendekatinya. Aku fikir bagaimana anak kucing ini merasai kesakitannya. Sedikit demi sedikit najis keluar dari punggungnya. Aku tidak tahu kenapa air mata aku seringkali jatuh bila aku melihat rintihan anak kucing itu.

Pada hari sebelum kematiannya aku memerhatikan lagi keadaan anak kucingku. Mungkin ini malam yang terakhir. Aku usap dengan penuh kasih sayang. Tiba-tiba air mataku berderai lagi Nasib baik semua seisi keluarga aku ada di bilik tidur. Tiba-tiba kedengaran suara mengerang kesakitan dari anak kucing tersebut. Bertambah sayu aku melihatnya. Mana tidaknya ibunya tiada disisi anak kucing tersebut. Semasa bersahur ku lihat lagi keadaan anak kucing tersebut. Sedikit demi sedikit najis keluar dari punggungnya. Aku hanya mampu membaca al-Fatihah dan beberapa zikir lain untuknya. Aku harap anak kucing tersebut dipermudahkan jalan kematiannya. Aku cuba membayangi saat-saat kematian ku yang entah bila akan terjadi. Mukanya semakin cengkung.

Pada hari Isnin bersamaan nuzul al-Quran pada jam 9.30 pagi kucingku menarik nafasnya yang terakhir. Ibu kucing datang mengusapnya. Aku cuba membungkusnya dengan surat khabar dan mencari tanah perkuburan yang sesuai untuknya. Aku cuba menggali lubang. Walaupun hati ini berat untuk mengebumikan anak kucing tersebut tapi aku lalui dengan tabah. Aku meletakkannya dengan cermat dan sedikit demi sedikit tanah ku kambuskan kembali. Tiba-tiba ibu kucing mencari anaknya. Mengiow dia meminta simpati agar memulangkan anaknya.

Itulah kisah anak kucingku yang mana kepulanganku disambut nazak dan pemergian ku ke UKM disambut dengan kematiannya. Aku harap anak kucingku dialam lain akan bahagia selamanya...

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates