Followers

Pages

There was an error in this gadget

Sunday, February 10, 2013

Zina dan penyelesaiannya dalam cerita "Setia Hujung Nyawa"


Assalamualaikum...
Hehehe ada benda yang aku nak update kali ni tentang cerita drama Melayu yang aku rasa kurang berpuas hati dalam mendidik jiwa penonton. Jiwa yang bagaimana?? Dalam menyelesaikan isu Zina. Kalau nak dilihat dari sudut mata aku cara penulis skrip menyelesaikan isu zina adalah dengan cara mendiamkan diri. Opss inikah ibu bapa akhir zaman.

Cerita apa ekk??
Baru-baru ni aku tengok cerita "Setia Hujung Nyawa"..Bagi aku ia adalah cerita yang digilai oleh semua anak murid aku termasuklah housemate2 aku.  Perghhh tertarik gak aku..hehehe tapi aku tak tengok mana pun..sebab siaran cerita itu berlangsung pada pukul 7 pm hingga pukul 8 pm..So aku layan selepas selesai tunaikan tiang agama. Itupun kalau aku rasa nak tengok heheh sebab aku lebih suka duduk dalam bilik buat kerja. So cerita dia aku tak pasti sangat tapi yang penting sinopsis ringkas (jalan cerita) aku dah tau.

Macam biasa laa cerita gadoh2 manja yang mana hosmate aku semua duk layan kata sweet..alahai dalam hati aku..jiwang gle kot..tolong laaa cerita melayu semua sama je. Bukan aku tak nak sokong industri seni melayu tapi aku tengok kebanyakan cerita dia macam takde nilai baik yang boleh diterap kat mata penonton. Aku lebih suka layan cerita islamik. Macam Nur Kasih. Banyak nilai baik yang berjaya diterapkan.

Sebelum ni aku layan cerita Setia Hujung Nyawa masa awal-awal episod. cuma masuk waktu je aku tinggalkan cerita tu. Tapi ada satu part yang buat aku tinggalkan cerita tu dan layan sekali sekala je (5 or 10 minit dalam sejam). Bahagian tu adalah semasa ibu dia tau yang anak dia El Selina mengandung anak luar nikah. Si ibu  just mendiamkan diri sehinggalah suaminya Zain tahu yang isteri dia jadikan dia kambing hitam. Walhal El Selina tidak tahu yang dia mengandung.

Bagaimana nak tau mengandung ke tidak?

Part tu yang buat aku geram. Pertama sekali bab El Selina mengandung dan dia tidak tau yang dia mengandung. Bagi aku la secara logiknya bila dah buat seks tanpa sebarang alat perlindungan maka wanita kene tau yang dia kemungkinan besar akan mengandung dan wanita perlu tau tanda-tanda orang mengandung ni adalah muntah or loya. Paling tidak pun mereka tak didatangi haid selama beberapa bulan (nak tau kene la baca buku..hehehe)

Yang kedua tolong jangan buat seks sebelum halal (zina). Dalam ayat Quran dah ditegaskan "Dan janganlah kamu hampiri zina. Sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan jahat" Surah al-Isra': 32. Dah terang-terang ayat Quran sebut macam tu. Tapi still juga nak buat. Cuba berpuasa atau segerakan pernikahan untuk elakkan segalanya. Lagi satu bila dah pandai buat jangan kata "saya tak tau mcmner boleh mengandung". Mak aiii ingat buat seks ngan ayam kampung ke sampai tak tau mcmner ley mangandung. Hmm bukan aku nak pandang hina pada orang yang wat zina tapi tolonglah jaga maruah kamu wahai wanita. Kadang perempuan ni lebih suka serah harga diri hanya nak buktikan cinta pada lelaki. Aduhaii.

Sebab lain buat aku tak suka cerita "Setia Hujung Nyawa"??

Sebab kedua juga adalah jalan cerita dia yang mana seorang ibu (Raja Emma) sepatutnya menegur sikap anak dia yang buat kesalahan zina tetapi dia hanya melepaskan rasa kecewe dengan air mata dan mendiamkan diri. langsung tidak menegur atau nasihat. Manakala ibu Zain (Zila Bakarin) hanya menitiskan air mata sahaja bila tau anaknya Zain pun sebenarnya bukanlah anak lelaki yang baik.  Adakah ini cara terbaik mendidik anak-anak akhir zaman. yang mana bila dah tau anak mereka sudah berzina maka disembunyikan dan tiada teguran atau nasihat diberikan pada si anak hanya kerana "benda dah berlaku".  So penonton yang menonton cerita ini terutama ibu bapa akan merasakan yang mereka akan terus ambil jalan mendiamkan diri bila tau anak-anak perempuan mereka buat zina. Mungkin terdetik dalam hati mereka "Benda dah berlaku. mendiamkan diri adalah jalan terbaik. betul jugak cerita ini". Itulah kesan cerita yang akan terpalit pada penonton. bagi aku martabat cerita ni dalam mendidik penonton sangat rendah terutama bahagian yang aku cuba fokuskan. Hahaha kelakar pulak rasanya.. nasib baik aku dapat ibu yang tegas bab-bab agama. Alhamdulillah

Paling penting hukum agama (tiada istilah menghalalkan yg haram)

Ni yang paling aku kesalkan. Seorang wanita yang telah mengandung perlu tau, apabila hendak berkahwin dengan lelaki yang lain perlu melahirkan anak dahulu dan hendaklah melepasi tempoh iddah yang telah ditetapkan oleh Islam. Ini adalah perkara yang wajib.  Cerita ni pula menggalakkan perempuan yang terlanjur dengan orang lain kahwin pula dengan owang lain tanpa perlu melahirkan anak yang dikandung dengan alasan malu dan perlu ada kambing hitam..Masa nak terlanjur naper tak pernah pikir malu. bila dah buat baru nak malu. Istighfar banyak2..cerita oh cerita..

Apa kesannya??

Bila tiada teguran dari ibu bapa terhadap anak-anak mereka yang berzina kesannya lahirlah ramai anak luar nikah di Malaysia ini. kalau rasa bertanggungjawab tu takpe la. kat akhirat tanggung dosa zina je la Tapi ni yang jenis buang macam sampah. Dah dua dosa dah tu. Dosa zina dan membunuh. Aku rasa binatang pun sayang anak-anak dowang. Tu yang takder otak. Kita ni manusia ada otak pulak terbalik (maaf kalau rasa ayat ni kasar)


 Kesimpulan

Nasihat ni untuk diri aku dan semua wanita diluar sana. Untuk wanita tolonglah jaga maruah dan harga diri sendiri dan keluarga. Kepada penulis skrip..karanglah skrip yang berikan pembelajaran yang baik pada penonton terutama cara menyelesaikan masalah. kalau masalah berat diselesaikan cara yang mudah maka ramai yang akan buat kesalahan yang sama. hehehe itu je..Tulislah skrip yang berikan kesan dan nilai positif pada penonton. Penulis skrip berperanan penting dalam memastikan drama mereka mereka mendapat tempat di hati penonton. Jangan tambat hati penonton sehingga menghalalkan yang haram. Kerana cerita-cerita drama sebegini berikan kesan yang sangat mendalam dan penonton juga mudah mengikut apa yang idola mereka lakukan. Tu baru dua benda je yang aku komen yang lain aku malas nak komen sebab sama je jalan cerita dengan drama lain.  Cerita ni aku tengok terlalu mengambil jalan mudah dalam menyelesaikan isu zina. Tapi aku ada baca sebuah blog yang menyatakan bahawa kesimpulan cerita " Kalau lelaki itu berzina maka pasangannya itu juga adalah penzina". Bagi aku jodoh itu ditangan Allah.

Wassalam


2 comments:

mcf said...

Yeah sy sokog.. Sy pn xbrp minat cite 2 cm lagu ja..huhu.. Baru2 ni jk admin de tbc kenyataan dr seorg bdk pmpuan y rsenye kurg matang ag dr Tweeter mmuji cite 2 sgguh sweet dmne c El tlanjur, then dkawenkn dgn jejaka ensem n kaya, gadoh2 manja n then bhagia..y agk mgecewakn bdk pmpuan 2 nk tlanjur gk sbb nkkn 'jalan cite' y sme dgn cite tsebut..siap mtk pdpt mcmne nk tlanjur? Astagfirullahalazim.. Hrp2 bdk 2 xmksdkn sptmne sy fkrkn.. Sy bkn anti cite tbabit cm jln cite dperelokkn ag n hrp jgn la ada manusia y jdkn ia ikutan dr segi kmunduran.. Cm 1 ja persoalan sy, sah k pkahwinan mrk jk c pmpuan sudah mgandug? Stahu sy kna tggu lahirkn ank n abs edah.. andaikta da tjd skalipn, bkn k kna nikah smula? Mf sy bkn arif sgt hal agama n mf jk ada y kurg selesa..

Noor Hafizah said...

hehehe nasib baik budak pompuan tu ada akal utk mintak pendapat mcmner nak terlanjur..atleast dowang akan bg pendapat suh budak pompuan tu khwin..n tobat banyak2..tu yg ada akal ..ni yg takder akal kata nak try terlanjur semata2 nak dapat lelaki nsem yg kaya..adeiii..pening kepala.

hah tu yg sy tertarik mcmner seorang ibu tergamak khwinkan anaknya sedangkan ibu dia tau anak dia dh mengandung..dosa besar tu..mmng betul pun perempuan yg mengandung kene habiskan iddah dia dulu..hehehe ni laa dunia sekarang yg penting cerita ni boleh buat duit semua hukum Allah ketepikan

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates