Followers

Pages

There was an error in this gadget

Monday, June 3, 2013

Tahap individu dan jurang pemikiran menyebabkan komunikasi mudah rosak..

Assalamualaikum...

Minggu ni agak letih sebab sibuk dengan kursus pra perkahwinan dan assgmnt yang banyak. Sebenarnya ni adalah akibat dari sikap suka menangguh kerja..hihi..Tapi aku bukan tangguh kerja cuma aku tak faham dengan soalan assgmnt sehingga membuatkan aku membuat assgmnt sedikit demi sedikit menggikut kefahaman peribadi aku. (pastu nak kene tunggu time study group)

Allah tolong hambaMu ni...

Berbalik pada kursus pra kahwin yang aku hadir sebenarnya banyak kebaikan yang aku dapat..sedikit sebanyak aku dapat muhasabah tentang diri aku..adakah aku dah bersedia untuk melalui alam rumahtangga. Nak bina rumahtangga memerlukan kematangan dari sudut sikap dan fikiran..Ermm aku rasa macam dah matang..tp aku still rasa sikap aku macam kebudak-budakan. Antara topik yang paling menarik adalah tentang komunikasi..Kalau dah berumahtangga perlu jaga komunikasi antara pasangan. Ermm cerita tentang komunikasi ni..aku rasa aku dah salah masuk 'ruang'. Ibarat aku seorang guru tetiba berada dalam ruang yang tak sama dengan diri aku..Ermm contohlah kan berkongsi 'ruang' dengan seorang yang berintelektual tinggi..sedangkan aku seorang guru sekolah rendah (Tahap pemikiran tak sama). 

Kalau tahap pemikiran aku sama dengan dia..maka aku tak perlukan dia lagi. Sebab aku dah pandai dan aku tak perlukan pertolongan dari orang yang sama tahap dengan aku (Maka akan wujud ego seterusnya pasangan itu susah untuk dilengkapkan)

Owh yer dalam Surah Al-Hujurat ayat 49 "Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahuai, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)."

Aku sekadar meluah sebenarnya apa yang kita fikir tak sama..Kita ni hidup di bumi Allah tak pernah sempurna. Jangan rasa bila kita ni pandai kita boleh kata orang  bawah kita ni bodoh. Bodoh is doa..pandai is still suatu doa. Kalau perkataan  ni ada dalam komunikasi dan kerap berulang adakah rumahtangga akan bahagia. Kita kene tahu apa akan jadi kalau semua intelektual kita sama tinggi dan sama tahap..Maka tak wujudlah petani, guru dan sebagainya..sebab masing-masing merebut status yang bagus dalam bidang yang sama..

Adakah ini yang dikatakan untuk saling lengkap melengkapi juga?? timbul pulak persoalan. Bila aku terima sedikit kesusahan aku mula ingin meluahkan perkara itu. Padahal terlalu simple untuk aku..tapi yer laa perempuan ni suka meluahkan sesuatu..so biasa orang yang terkena luahan akan mendengar. Tapi perlu ke balas luahan dengan kata-kata yang tak sedap untuk didengari. Aku dah mula rasa ada gab dengan ruang aku..sebab perkara ini berulang-ulang..Mungkin aku dah biasa kawan dengan orang yang tahap aku je kot..Sebab aku suka suatu jenaka yang sederhana..so komunikasi tu mudah diterima dan tiada unsur sakit.....atau mungkin tujuan kata-kata kasar untuk mematangkan aku. Sepatutnya aku dah dah kene undur..Tapi kalau aku nak minta masa itu berundur dah tentulah tidak..Masa sentiasa mengejar kehidupan aku.

Sedangkan lidah lagi tergigit..Tapi takkan hari-hari gigit lidah..Biarkan masa berlalu menentukan segalanya.. Biarkan masa mematangkan diri aku..Biarkan aku merancang sebab aku yakin Allah dah sediakan takdir dan keputusan yang lebih baik untuk aku..Mungkin aku dah kene berehat dari semua ini. Rehat dari bercampur dan berkomuniaksi yang tak best(aku try untuk block komunikasi..) Aku tak nak komunikasi ada unsur geram, marah dan blaa..blaaa...blaaa...Kalau itu yang Allah sediakan untuk aku..Aku kene terima sebab Allah lebih tahu keadaan aku..dan Allah lebih tahu apa yang aku perlukan untuk hidup yang akan datang..Thanks Allah kau lebih tahu isi hati.. Sepatutnya aku luah padaMu..

2 comments:

2145 said...

Jgn berenti bhrp dgn keyakinan kita pada Allah.. mudah2an hdp kite lbh dberkati.. & trust your instinct sbb kdg2 Allah bg petunjuk dgn hidayahNYA.. :)

Noor Hafizah said...

Tq 2145..insyaAllah sy x kn brhenti brharap pd Allah..Allah ada jln Dia sndiri untuk bntuk hambaNya..^^

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates