Followers

Pages

There was an error in this gadget

Thursday, February 7, 2013

"Ustazah maafkan saya"

Assalamualaikum...
Agak lama tak menjengah blog ini. Kali ini blog diupdate atas tajuk Ustazah Maafkan Saya. Ini adalah pengalaman pertama aku berhadapan situasi ini. 

Pengalaman apa??
Selama aku mengajar aku sangkakan pelajar KL ni serba ada. That mean mampu laa nak beli benda yang bernilai seringgit dua ringgit ni. Lagi-lagi kalau minta kat mak bapak. Anak minta singgit mak ayah bagi rm 2 hinggit.. hehehe sebab aku lihat keadaan sekolah aku. Mak ayah sanggup datang balik hantar duit bg kat anak dia walaupun masa tinggal lagi 2 jam untuk balik (dh lepas rehat pun sanggup lg). Bukan tu je mak ayah ni sanggup tunggu kat kantin sampai petang nak tunggu anak dia. Padahal kat umah ada banyak lagi masa yang boleh diluangkan sehinggakan keluar surat yang tidak membenarkan mak ayah tunggu kat kantin sekolah..Huhuhu

Itu je?? 
Hahaha dah melalot.. ok2 nak diringkaskan cerita masa aku megajar subjek aku (jawi) aku suruh pelajar-pelajar keluarkan buku tulis. Almaklum nak belajar menulis. Tetiba ada la dua tiga pelajar bagi alasan tak bawa buku. Aku pun tanyala nape tak bawak buku. Alasannya tak logik. Tapi aku biarkan sahaja. aku hanya nasihat kat mereka buat dekat rumah. Selepas itu macam biasa kelas yang sama aku suruh pelajar aku bukak buku tulis tapi ada pelajar yang sama juga tak bawa buku tulis. Aku tanya kat dia kenapa tak bawa. Pelajar ni hanya mendiamkan diri je. Aku naik kompius..Aku renung wajahnya dan aku tengok dirinya atas bawah. Pastu aku biarkan sementara pelajar tersebut. Tiba-tiba dia datang pada aku dan dia kata "Ustazah saya minta maaf. ayah saya takder duit nak beli buku tulis". Mak aii time tu luluhnya hati aku. Aku plak rasa nak nangis. Pastu dia tunjuk kat aku buku tulis yang dia ada. Mak ii lagi terkejut..Sebuah je buku dia, kat situ lah matematik, BM, dan subjek lain. "Rajin budak ni".  Aku ingatkan zaman tak mampu tu dah berakhir. Tapi ada juga timbul dicelahan manusia lain. Aku hanya pegang bahu pelajar itu dan aku kata "takper nanti ustazah belanja buku. kamu belajar rajin-rajin tau". Aku mula rasa sayang kat pelajar itu (bukan pilih kasih). Teringat plak masa aku sekolah rendah dulu..huhuhu

So after that??
Cehh BI konon..huhuhu pastu esoknya aku bagi dia buku tulis dan aku pesan kat dia "buat cantik-cantik. Buku ni untuk jawi je. Jangan campur aduk". Dia senyum..Aku bukan nak tunjuk baik dalam cerita ni. Bagi aku itu antara tanggungjawab aku pada anak murid. Tapi aku nak ceritakan masih ada pelajar yang susah yang perlukan perhatian guru.

Kesimpulan??
Please jangan menghukum murid ikut hati. Sebab aku rasa ada sebab kenapa mereka tak bawa buku. Tapi kalau yang tertinggal tu terpulang pada guru nak denda atau tidak. tapi yang jenis diam ni. kita tak tau masalah sebenar mereka. mungkin mereka malu untuk luahkan. just take time.

3 comments:

mcf said...

Alhmdulillah, kn bgs jk rmai guru2 cm awak.. Teruskn usaha awk.. ^_^

Noor Hafizah said...

hehehe tq John Mora...hahaha lawak laa mesti awk orang pertama komen..yup sy akan jd guru yg baik...hahaha

Noor Hafizah said...
This comment has been removed by the author.

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates