Followers

Pages

There was an error in this gadget

Saturday, April 18, 2009

Malam MAG Fakulti Pengajian Islam...


Malam MAG ni diadakan pada 15.4.2009..apa yang tak bestnya..sepanjang aku duduk di meja dinner aku asyik dirundum takut...al-maklum aku dan cax di "jemput" buat persembahan di atas pentas. Persembahan yang kami bakal persembahkan adalah sajak yang bertajuk SIAPALAH AKU..aku sendiri tak tahu siapa aku..Aku sendiri tak muhasabah diri aku..banyak kekurangan dalam diri ini yang aku tak baiki lagi..Setiap manusia sentiasa akan mengambil kelebihan diri dan sentiasa jadikannya sebagai kebanggaan hidupnya...
So malam tu aku maca puisi yang aku sendiri tak pasti siapa penulisnya..cuma kami rasa puisi yang bakal kami persembahkan mempunyai maksud yang sangat tersirat yang seharusnya mereka yang mendengar akan terfikir sejenak tentang maksudnya..
Ini puisi karangan asli yang aku tak ubah lagi mana2 perenggannya

Kalaulah aku..
seekor burung..
akan aku terbang tinggi...
tapi tak mungkin... tak mungkin...
kerana aku adalah aku...
seorang insan yang lemah..

Kalaulah aku..
seekor ikan...
akan aku berenang di lautan dalam...
tapi tak mungkin... tak mungkin...
kerana aku adalah aku...
seorang insan yang lemah...

Kalaulah aku...
sekuntum bunga...
akan aku hiasi dunia seindah yang mungkin...
tapi tak mungkin... tak mungkin...
kerana aku adalah aku...
seorang insan yang lemah..

Kalaulah aku air...
akan aku sirami Kuala Lumpur ini...
yang sedang diCATU air...
tapi tak mungkin.... tak mungkin...
kerana aku adalah aku...
seorang insan yang lemah...

Kalaulah aku... Kalaulah aku... Kalaulah aku...
kelakar..kelakar... kalaulah aku...

Ahh mengarut semua itu...
Yang harus dihadapi ialah realiti bukan fantasi....
cetusan minda
Di dalam mentari terpercik misteri
lambaian wajah umpama bidadari
kucapai namamu tegak baiduri
didalam lamunan kita menari
mimpi pasti,
datang dan pergi
namun pepohon tetap teguh
walau berbuah ranting rapuh
teguh matlamat jiwa utuh
disimbah racun tidakkan luruh.
Ini adalah karangan puisi asli..tetapi perenggan terakhir tu aku ubah di saat akhir. Aku fikir itu adalah yang terbaik membawa maksud mendalam bahawa hidup kita ni adalah realiti dan kenelah hadapi dengan waspada..tapi sejurus habis puisi yang ku bacakan aku terus mengoyakkan kertas kecil yang berisi puisi yang ku salin...Mungkin puisi itu terlalu kelakar..
Dan ini adalah merupakan pengalaman pahit aku berada dipentas Dectar membaca sajak..malu coz sajak yang kami baca menjadi hiburan pada malam tersebut...Tapi sedikit sebanyak ia juga merupakan pengalaman manis ku bersama Cax untuk buat persembahan ni..



Aku dan Cax menggunakan jubah hitam untuk buat persembahan...serupa tapi tak sama..

Yang tengah tu Akma dari Jabatan Usuluddin...dia ni dah macam kakak aku...yang penting dia single available

1 comments:

mcf2145 said...

Errr..hai akma? Kekekeke.. Perenggan t'akhr 2 plg tbaik.. :D

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates