Followers

Pages

There was an error in this gadget

Monday, July 22, 2013

Puasa dan nafsu

Assalamualaikum

Kali ini post diupdate atas nama puasa dan nafsu sempena bulan Ramadan. Alhamdulillah majoriti umat Islam berpuasa. Ada yang curi-curi puasa. Ada yang puasa sekadar tahan lapar dan dahaga. Ada yang puasa untuk semunya iaitu menahan nafsu, lapar dan dahaga.

Kebiasaannya kita sebagai manusia secara zahir faham dan tahu erti puasa yang sebenar iaitu menahan lapar dan dahaga dari sebelum terbit fajar hingga tenggelam matahari..kalau dari sudut kanak kanak kecil mereka akan diajar untuk berpuasa menahan lapar dan dahaga dari sebelum terbit fajar hingga tegaknya matahari atas kepala iaitu sehingga tengahari. Sekiranya dapat bertahan hingga maghrib biasanya ibu dan bapa akan akan memberikan ganjaran.Tetapi sejauhmana sistem ganjaran ini memberikan kelebihan walhal pada pendapat peribadi ia membawa lebih keburukan. Tapi walaubagaimanapun ia adalah sistem pembelajaran terbaik untuk mendidik anak-anak dalam usia muda.

Bagi aku sedikit sekali yang menyatakan puasa itu adalah bukan sahaja menahan lapar dan dahaga tetapi menahan nafsu..secara lahiriah konsep nafsu sedikit sekali ditekankan dikala mendidik kanak kanak kecil.


Nafsu yang bagaimana

Nafsu ada banyak sub nafsu hati (paling bahaya yang bolah membawa hidup kita ke neraka Allah), nafsu anggota badan...dan banyak lagi. Tapi yang ingin ditekankan adalah nafsu makan. Bagi aku bazar ramadhan adalah syurga makanan yang sering kali menjadi tumpuan semua manusia baik tua mahupun yang muda. Bila lihat sahaja kuih muih ada sahaja yang ingin dibeli. Bila melihat air sejuk mulalah hati ingin memiliki. Bila melihat makanan berat mulalah bertandang ke gerai lalu membeli segala apa yang mampu dibeli. Walhal segalanya adalah nafsu yang hati sendiri tak boleh nak kawal. Adakah kita berfikir sejauhmana makanan yang banyak itu boleh bertahan dari basi. Kebiasaanya apabila selesai berbuka makanan akan disimpan untuk bersahur. Tetapi nafsu untuk makan bersahur sangat sedikit kerana ketika itu nafsu untuk tidur lebih kuat berbanding makan

Jadi apabila menjelang pagi maka makanan-makanan ini akan dibuang ke dalam tong sampah. Adakah anda berfikir sebelum membeli bahawa nafsu kita lebih besar berbanding ruang perut. Lidah sentiasa ingin merasa apa yang dilihat oleh mata. dan tangan hanya sekadar menghulur. Tetapi segala apa yang nafsu inginkan tidak dapat dimuatkan ke dalam perut

Adakah kita sedar bahawa ramai lagi yang lapar di luar sana. Mungkin sekarang kita hidup senang dengan membuang makanan. Satu hari bila Allah balikkan kita umpama roda barulah kita tahu betapa berharganya membuang dari membeli.



Kerana kita tak pernah berada di tahap inilah kita sentiasa membazir. Jadi hargailah makanan. Beli yang termampu untuk perut bukan yang termampu untuk hati..

Jadikanla puasa ramadhan pada kali ini puasa yang mendapat berkat dan redha Allah...Try our best

0 comments:

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates