Followers

Pages

There was an error in this gadget

Saturday, September 26, 2015

Nokhtah seorang guru

Kisah ini sekadar untuk merenungi masa silam yg akan dibawa ke masa2 mendatang

Masa aku kecik aku dibesarkan dengan kerja2 sawit. Aku angkat sawit aku kutip buah sawit. Mesti ramai yg kurang percaya kerana aku anak perempuan. Kerja2 ni semua aku buat semasa berumur lingkungan dari kecil sehingga darjah enam. Semasa darjah dua lagi aku angkat buah sawit. Kalau ke kebun hnya berbekalkn basikal dan aku menunggangnya sejauh hampir 8km. Dikejar anjing dan lembu tu perkara biasa. Banyak kali juga aku jatuh basikal tatkala dijejar anjing. Banyak parut ketika itu.   Kanak2 lain main congkak, guli, anak patung. Aku pula kerja sawit tanpa upah. Mungkin ada yang lebih susah namun aku tetap bersyukur.

Masa tingkatan dua aku sudah mula bekerja. Setiap hujung tahun berbekalkan cuti hampir 2 bulan cuti sekokah aku isi masa kosong dengan bekerja. Niat untuk membayar duit yuran sekolah. Dari banting ke KL Sentral aku berulang alik dengan bas yang dibayar bulan. Sekadar cleaner cuci tandas. Masa bekerja 12 jam. Masuk 7mlm keluar 7 pagi. Disebabkan berulang alik pkul 5 ptg aku dh kluar rumah balik kerja biasa dalam pukul 10 pg.  Masa ni la aku tau kalau kita takde ilmu orang pijak kepala kita. Masa ni la duit gaji aku ditipu. Dimalam hari raya juga aku sanggup bekerja untuk mendapatkan bayaran lebih.  Tetapi gaji aku ditolak dengan alasan tidak munasabah. Dengan siapa aku nak mengadu sbb aku bekerja dibawah umur. Bnyak gaji aku dan pkerja lain ditipu. Gaji bulan pertama rm600 aku dapat membeli sebuah tv. Itulah pengalaman berharga. Gaji yang kedua pula aku simpan utk bayar yuran. Selama ini cikgu asyik panggil tuntut hutang pibg dan buku. Sekarang akulah yang bayar penuh. Kalau sebelum ni aku blanja 50 sen sekarang aku belanja seringgit sehari. Tapi aku lebih suka menyimpan. 

Ketika aku bekerja di kl sentral ada beberapa pekerja indonesia yang tiada permit. Tapi mereka semua baik. Mereka sering mengadu ditipu majikan. Aku tertanya2 didalam hati. "Wahai kamu (majikan) yang mengambil duit tanpa izin kami. Adakah kamu selamat untuk memakannya sedangkan ketika kamu menghadapi mati kamu kena mencari kami supaya kami dpt nenghalalkn segala perbuatan keji kamu". Betapa susah kami bekerja ketika itu, tapi kamu rembat duit hasil titik peluh kami dan kau agih2 kan sesama kamu dipihak atasan..keji kamu. Sehingga sekarang aku masih ingat muka2 keji ini

Tingkatan 3 pun aku bekerja. Dari banting ke erl putrajaya. Masa tingakatan 4 aku kerja cleaner kat KLIA. Tingkatan lima aku kerja food court KLIA. Masa tingkatan lima ni pernah aku tidur seminggu kat surat sebab aku ambil kerja part time bahagian bunga raya sambut vip. Kat sini la aku dgr cerita tentang menteri dan skandalnya. Bayangkan 8 jam aku bkerja di foodcourt dan 8 jam seterusnya di bunga raya. Jam yg lain aku peruntukan tidur je. Memang berbaloi 1 jam rm5. Begitulah sehingga aku ditahun pertama sem 1 UKM.

Masa aku tahun 1 pulak aku bekerja cleaner juga di JPN. Ada seorang staff ofis lelaki ni agak sombong dgn aku. Kalau merokok msti buang dekat celahan pasu bunga. Yg kutipnya aku juga. Bila dia tanya aku belajar mana ..aku jawab ukm terus lelaki tu buat2 baik ngan aku..dlm hati habis makcik2 cleaner yg takde ilmu ni ko tak reti nak hormat la. Kat opis tu ada seorang staff perempuan yang berumur yang bagi aku bliau tunggu pencen. Gelarannya mak long. Dia agak kurang ajar. Bayangkn bila disebelah mejanya ada tong sampah tapi dia sengaja buang kulit2 kacang dibawah meja. Alasannya ada cleaner yang akan membersihkan bahagian dia. Siapa yang suka dengan sikap mak cik tu. Mesti dia seorang penjawat awam yang pengotor. Kalau ni la sikapnya beliau tak layak digelar pnjawat awam berintegriti.

Itulah sebahagian pengalaman kerja sepanjang hidup aku. Bukan mak ayah tak bertanggungjawab. Tp kerja berkebun tak dapat nak menampung yuran sekolah kami adik beradik. Dek kerana susahnya bekerja mencari duit yuran sekolah akhirnya aku nekad belajar bersungguh sungguh agar aku dapat memasuki universiti. Alhamdulillah semasa SPM aku mnjadi pelacar cemerlang. Aku sambung belajar ke SAMT untuk mengambil STAM. Aku turut menjadi pelajar cemerlang. 

Selepas itu menyambung pengajian di UKM. Hidup sebagai pelajar mahasiswa ni kene pandai berbelanja. Jangan ikutkan hati dan kehendak. Nak dapat duit bukan dengan memetik jari. Ingat lagi aku hanya berbekalkan megi dan biskut kering sementara menunggu ptptn. Sehingga aku jatuh sakit. 

Aku berusaha bersungguh sungguh untuk mendapatkan biasiswa. Akhirnya ditahun kedua aku ditawarkan biasiswa. Alhamdulillah. Bermula dengan biasiswa aku berhenti kerja sebagai cleaner. Aku berbelanja dengan baik sebab aku tahu susahnya hendak mencari duit. 

Tamat pengajian di UKM aku mengambil KPLI di Institut Perguruan Islam Selangor. Dan sekarang aku menyambung pengajian di peringkat Master

Semenjak itu aku tidak pernah memandang serong dengan mana2 cleaner dan aku hormat mereka. Sebab gaji mereka sedikit dan setiap mereka mempunyai masalah kewangan yang lebih mencabar. Mereka sanggup menjadi cleaner dari meminta sedekah, dari melacur, demi sesuap nasi

Sekarang aku adalah seorang guru dan setiap kali mengajar aku akan terapkan unsur bersyukur dan hormat orang tua pada setiap murid aku. Aku tekankan biar kita susah demi mencari rezeki halal. Hidup kalau kaya tapi dengan rezeki haram tetap tiada barakahnya. 

Kisah ini aku rakamkan bukan untuk menagih simpati atau menunjuk kehebatan diri tetapi hendak menerangkan bahawa kalau hendak berjaya ada seribu jalan. Pilih jalan2 yg terbaik untuk menjadi manusia berguna, usah guna seribu alasan yang akhirnya meninggalkan angan2 dibelakang. Pahit getir hidup bukanlah pengalaman ngeri tapi itulah pengalaman untuk menjadi kemenjadian diri

Dahulu aku dibelakang dan sekarang aku akan buat yg terbaik untuk keluarga aku. Terutama ibu aku. Kepada arwah abah terima kasih atas pengalaman ini. Semoga abah berada disyurga bersama golongan orang beriman..

Al-Fatihah

0 comments:

My ShoutOut

Template by:
Free Blog Templates